Tuesday, January 20, 2009

Ernie Ball VS D'Addario, sebuah catatan perpindahan string

Ernie Ball VS D'Addario? pilihan berat yang sempat kualami juga untuk pindahan senar gitar :). Seperti kita ketahui bersama, dua merk itu memang menjadi trade mark-nya musisi-musisi tingkat dunia. Jimmy Page, Vai, Clapton, Kirk Hammet hanyalah sebagian dari pengguna Ernie Ball, sementara D'Addario dipakai oleh Joe Satriani, Jeff Beck, Phil Collen dst.
Produk yang saya pakai disini adalah sesuai dengan yang banyak beredar di pasaran Indonesia. Sebenarnya saya sendiri juga sudah pernah mencoba berbagai tipe senar dari mulai merk Pyramid, Fuji, Fender, Ernie Ball dan D'Addario, memang variatif dari berbagai sisi, ada yang murah, mahal, awet, mudah putus, ada yang cepat karatan dst.
Untuk Ernie Ball saya pakai yang Hybrid Slinky P02222 dengan ukuran senar .9(E), .11(B), .16(G), .26(D), .36(A), .46(E), sedangkan D'Addario saya pakai EXL120 Super Light 9-42 dengan ukuran senar .009(E), .011(B), .016(G), .024(D), .032(A), .042(E).
Harga:
Ernie Ball: kisaran 50rb
D'Addario: kisaran 60rb

Kualitas Pemakaian: ini memang ada kaitannya dengan cara kita merawat juga, tapi pada dasarnya saya sudah berusaha maksimal.
Ernie Ball: cepat karatan/korosi
D'Addario: lebih tahan lama

Nada/Tone:
Ini yang terpenting sebenarnya, untuk kualitas tone memang bersaing ketat, saya sendiri mencoba mentest dengan berbagai lagu, satu diantaranya adalah intro Just Take My Heart-nya Mr. BIG(recorded version). Karena Paul memainkan intronya pake Ernie Ball ya, ketika tak coba emang jernih Ernie Ball. Tapi, ketika coba-coba bending, DAddario masih clear ketika bending di fret 23 atau 24 sekalipun, enak banget, ga terasa sangat berat.

Dari berbagai pertimbangan itu, memang masalah tone yang bersaing ketat. Saya sendiri juga berat memutuskan ini, tapi saya pilih D'Addario dengan alasan lebih awet aja.


Jika anda ingin melihat proses pembuatan sebuah senar gitar, dapat dilihat disini: http://budisapt.blogspot.com/2013/08/proses-pembuatan-senar-gitar.html

17 comments:

  1. Kalo kita pake tuning seperti ini
    C F Bb Eb G C (low to high)

    pake senar ukuran berapa yaa.

    ReplyDelete
    Replies
    1. pake ukuran 012....saya pake d addario 12 54

      Delete
  2. Aku jg pke D'Addario mas, kuaaat bgt dah

    ReplyDelete
  3. ada lagi gk yah sekiranya yg lebih baik dari D`addario

    ReplyDelete
  4. Tapi Ernie Ball banyak macemnya lho. Ada yang Versi Titanium nya yang anti karatan. Cuman harganya bisa 2 kali D'addario.

    ReplyDelete
  5. Ukuran senar yang lembut untuk jari, ukuran apa ya mas(klo boleh sharing)

    ReplyDelete
  6. d'addario tuw buatan mana om ? ?

    ReplyDelete
  7. ^ d'Addario dari U.S bro, tapi pabrik bnyk di China juga kyanye ^

    ReplyDelete
  8. ernie ball menurut ane tone bagus dibanding d'addario, tapi cepet banget karatan, biar dirawat sekalipun,,, kalo d'addario awet bener,,, apalagi kalo dirawat pakai GHS Fast Fret,,,

    ReplyDelete
    Replies
    1. pernah nemu kasus ernie ball karatan di dalam packing. jd rada worry beli ernie ball.
      ada temen juga bilang, ernie ball ada masa expirednya, bener ga tuh?

      Delete
  9. tinggal di taruh di gitar apa?
    saya pakai elektrik : d'addario
    tapi akustik saya pakai ernie ball...

    ReplyDelete
  10. Sejauh ini saya masih pakai d'addario.belum nyoba EB,elixir,fender & darco...masih suka aja,karna bahan baku perunggunya awet gan...

    ReplyDelete
    Replies
    1. klo untuk ukuran 09, saya pake d addario
      klo ernie ball pernah pake ukuran 011 untuk C standar. terlalu kendor. pindah ke ernie ball 012. asik klo untuk riffing. tapi senar 3nya kegeedan. jd sekarang pindah ke d addario 012. senar 3-nya ukuran 20. enak di jari saya. saya pake NYXL 12 54

      Delete
  11. Bang senar ane pake d'addrio kok baru 3 hari gak dimaenin udh karat ya, setiap kali mau maenin pasti karatan, trus baru sebulan lebih 24hari udah putus aja

    ReplyDelete
    Replies
    1. tiap abis dipake dibersihin/dilap gak senarnya?

      Delete